Logo RS Royal Progress
Menu
Layanan Pelanggan
(021) 6400261
Buat Janji Temu
Home Blog Pertolongan Pertama Diare untuk Dewasa dan Anak

Pertolongan Pertama Diare untuk Dewasa dan Anak

08/04/2024

Diare adalah masalah umum. Baik muda maupun tua bisa mengalaminya. Namun, tindakan pertolongan pertama diare apa yang harus Anda kerjakan sewaktu terserang diare?

Diare adalah kondisi di mana Anda sudah buang air besar konsitensi cair dengan frekuensi lebih dari 3 kali dalam satu hari.

Dalam dunia medis, diare ada tiga jenis, yaitu akut, persisten, dan kronis.

  • Diare akut adalah BAB cair yang menyerang dalam tempo satu atau dua hari kemudian membaik.
  • Diare persisten terjadi dalam kurun 2-4 minggu.
  • Diare kronis ialah kondisi dimana BAB cair terjadi selama lebih dari empat minggu dengan gejala yang konsisten atau hilang timbul.

Apabila diare tidak tertangani dengan tepat, diare bisa mengakibatkan dehidrasi dan malabsorbsi atau kekurangan gizi.

Gejala dan Penyebab Diare

Seperti definisinya, gejala diare adalah BAB cair dengan intensitas lebih dari tiga kali sehari.

Namun, Anda juga mungkin akan mengalami gejala, seperti:

  • kram
  • keinginan mendesak untuk selalu ke toilet
  • tidak memiliki kontrol ketika ingin BAB
  • mual
  • perut perih dan nyeri
  • tinja berdarah
  • demam
  • pusing
  • muntah
  • dan gejala penyerta lain

Setiap individu dapat mengalami gejala yang berbeda.

Sementara penyebab diare bisa terjadi karena faktor berikut:

  • infeksi oleh virus, bakteri, dan parasit
  • alergi
  • salah makan, seperti makan makanan pedas, makanan kurang higienis atau sudah terkontaminasi
  • setelah menjalankan operasi di area perut
  • efek samping obat
  • Penanganan Pertama saat Diare Menyerang

Ketika terserang diare, lakukan ini sebagai penanganan pertama.

1. Minum Air Mineral

Minum Air Putih

Diare mampu mengakibatkan dehidrasi. Oleh karena itu, Anda harus mengisi cairan yang terkuras dengan terapi rehidrasi. Terapi tersebut berupa minum air putih sebanyak 8–10 gelas setiap hari.

Di sisi lain, selama diare Anda juga akan kehilangan elektrolit. Untuk menukar elektrolit yang hilang, Anda bisa meminum minuman dengan kandungan elektrolit seperti kaldu, minuman ringan bebas kafein, jus buah, dan minuman olahraga.

Apabila sistem imunitas Anda lemah, Anda bisa minum larutan rehidrasi oral berupa cairan dengan kandungan glukosa dan elektrolit. Cairan ini juga bisa Anda buat sendiri di rumah dengan memanfaatkan garam dan gula.

Kemudian, setiap kali buang air besar segeralah minum 240 mililiter cairan.

2. Makanan

Pada saat diare, ada potensi untuk tidak berselera makan. Oleh karena itu, makanlah dengan porsi sedikit demi sedikit tetapi sepanjang hari. Jangan makan dalam jumlah besar karena bisa menyebabkan muntah apabila Anda juga mengalami gejala mual.

Untuk mengatasi mual, Anda bisa memakan makanan asin, seperti cracker, pretzel, sup. Sementara cairan dalam sup bisa menjadi larutan rehidrasi oral.

Kemudian, ketika diare, hindari makanan dan minuman berikut:

  • minuman beralkohol
  • minuman dan makanan mengandung kafein
  • produk susu, seperti keju, yogurt, es krim
  • makanan berlemak dan berminyak karena menyebabkan gas juga kembung
  • minuman dan makanan mengandung fruktosa
  • buah-buahan bertekstur keras seperti apel, pir, persik
  • makanan pedas
  • minuman diet
  • permen karet tanpa gula atau permen dengan pemanis seperti sorbitol, manitol, dan xylitol.

Intinya, ketika diare, asuplah makanan dengan kalium tinggi seperti kentang, jus buah, dan pisang.

3. Hindari Obat

Hindari Obat-obatan

Pada umumnya, diare bisa Anda obati dengan obat-obatan yang dijual bebas di apotik atau toko.

Namun, bagi kasus tinja berdarah atau demam sampai menggigil, dokter tidak menyarankan untuk meminum obat yang terjual bebas di pasaran.

Selain itu, diare akibat infeksi juga tidak diperkenankan minum obat bebas.

Kapan Harus ke Dokter?

Apabila diare sudah terjadi selama dua hari lebih dan tidak kunjung reda, sebaiknya langsung ke dokter untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut dan tepat.

Selengkapnya, ikuti petunjuk berikut untuk menentukan kapan waktu yang tepat untuk Anda menemui dokter.

Dewasa

Pada orang dewasa, segeralah menemui dokter apabila;

  • diare sudah berlangsung lebih dari dua hari
  • demam tinggi
  • muntah
  • BAB lebih dari 6 kali dalam waktu 24 jam
  • nyeri hebat di perut dan dubur
  • tinja berdarah dan mengandung nanah
  • gejala dehidrasi

Selain itu, orang dewasa yang mempunyai sistem kekebalan tubuh atau kondisi kesehatan lain juga perlu segera menemui dokter.

Bayi atau Anak Kecil

Sementara kondisi yang mengharuskan anak bertemu dokter adalah sebagai berikut;

  • diare terjadi lebih dari 24 jam
  • demam tinggi
  • nyeri hebat di perut dan dubur
  • tinja berdarah atau mengandung nanah
    gejala dehidrasi

Amati dengan cermat setiap gejala yang Anda alami. Begitu diare menyerang, segera lakukan pertolongan pertama diare. Apabila gejala diare memberat, segeralah ke dokter atau hubungi IGD RS Royal Progress untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut dan tepat.

Artikel Lainnya

Waspada Flu Singapura, Ini Penyebab, Gejala, Cara Mengobatinya

Serangan flu singapura di Indonesia, per Maret 2024 lalu telah mencapai 5.461 kasus. Namun jangan khawatir, sebab flu singapura atau yang juga dikenal sebagai HFMD (Hand, Foot, and Mouth Disease), akan membaik dengan sendirinya dalam 7 hingga 10 hari. Oleh karena itu, agar Anda menanganinya sendiri di rumah, pahami dan kenali apa saja penyebab, gejala, […]
07/06/2024

Operasi Angkat Rahim: Prosedur, Indikasi, dan Efek Sampingnya

Operasi angkat rahim disebut juga dengan histerektomi. Ini merupakan prosedur bedah yang melibatkan pengangkatan rahim secara keseluruhan atau sebagian. Prosedur operasi angkat rahim biasanya untuk alasan medis, seperti fibroid, kanker rahim, dan endometriosis. Cari tahu lebih lanjut mengenai prosedur operasi angkat rahim, indikasi yang memerlukan tindakan ini, efek sampingnya, serta perawatan pasca operasi. Penyebab Rahim […]
16/05/2024

Sering Nyeri Dada Tengah? Ini Penyebab & Langkah Tepat Menanganinya

Nyeri dada tengah merupakan salah satu gejala medis yang sering kali memicu kekhawatiran dan kepanikan. Bukan tanpa alasan, sebab nyeri ini bisa menjadi tanda dari berbagai kondisi kesehatan, bahkan beberapa di antaranya mungkin berbahaya. Meskipun tidak semua nyeri dada tengah bersifat serius, tetapi sangat penting untuk tidak mengabaikannya. Hal ini karena bisa menjadi isyarat awal […]
16/05/2024

Ingin berkonsultasi dengan dokter spesialis yang tepat?

Dengan lebih dari 90 dokter spesialis berpengalaman, kami siap memberikan penanganan terbaik untuk setiap keluhan dan penyakit yang Anda alami. Jelajahi dokter di rumah sakit kami dan temukan dokter yang sesuai dengan kebutuhan Anda.
Cari Dokter
LOGO-RUMAH-SAKIT-ROYAL-PROGRESS_resize 2
logo-emergencyterakreditasi
crossmenu