Logo RS Royal Progress
Menu
Layanan Pelanggan
(021) 6400261
Buat Janji Temu
Home Blog ERCP - Ketahui Definisi dan Penggunaannya

ERCP - Ketahui Definisi dan Penggunaannya

29/04/2024

ERCP, singkatan dari Endoscopic Retrograde Cholangiopancreatography, adalah prosedur medis yang merupakan perpaduan dari alat endoskopi (tabung atau selang panjang dan lentur serta dilengkapi dengan kamera pada bagian ujungnya) dan sinar X.

Prosedur ERCP ini dapat digunakan untuk mendiagnosis berbagai macam gangguan yang terjadi pada hati, pankreas dan juga saluran empedu. Itu sebabnya diagnosis penyakit batu empedu seringkali diawali dengan tindakan ERCP ini. Hal ini dikarenakan hasil pemeriksaan dengan metode ERCP bisa menggambarkan saluran empedu hingga pankreas, secara detail. Prosedur ini biasanya dilakukan oleh ahli gastroenterology yang terlatih dalam teknik ini.

ERCP juga dapat digunakan sebagai alat untuk menangani beberapa tindakan medis (terapeutik), misalnya: prosedur ERCP yang akan dilakukan, seraya mengeluarkan batu empedu atau menangani penyempitan saluran empedu dan juga bisa mengatasi semua keluhan hepatobilier (liver, pankreas, limpa dan empedu).

Penggunaan ERCP

Beragam kasus penggunaan ERCP di antaranya:

  • Diagnosis pada tumor atau kanker dalam saluran empedu, hati atau pankreas.
  • Pemeriksaan terhadap keberadaan batu dalam saluran empedu dan sumbatan pada saluran empedu atau pankreas.
  • Pengecekan terhadap trauma atau komplikasi operasi dalam saluran empedu dan pankreas
  • Kemungkinan penggunaan sebelum dan sesudah pembedahan kantung empedu untuk meningkatkan efektivitas prosedur pembedahan
  • Tindakan pengobatan yang meliputi pelebaran saluran pankreas atau empedu, pengeluaran atau penghancuran batu saluran empedu, dan pembukaan sfingter oddi yang menutup.

Bagaimana proses ERCP dilakukan?

Persiapan

Pasien perlu berpuasa beberapa jam sebelum prosedur untuk memastikan bahwa lambung dan duodenum (bagian pertama dari usus kecil) kosong sehingga dokter dapat melakukan prosedur dengan baik.

Penggunaan Endoskopi

Dokter memasukkan endoskopi melalui mulut, kerongkongan, dan lambung untuk mencapai duodenum, yang merupakan area di mana saluran empedu dan pankreas bertemu.

Pengambilan Gambar

Setelah endoskopi mencapai duodenum, zat kontras disuntikkan ke dalam saluran empedu dan pankreas, kemudian sinar-X digunakan untuk mengambil gambar struktur internal tubuh dengan lebih rinci.

Diagnosis dan Terapi

Selama proses, dokter dapat dengan mudah mengidentifikasi masalah seperti batu empedu, sumbatan, inflamasi, atau tumor. Beberapa kondisi bisa langsung diperbaiki, seperti pengangkatan batu empedu atau pemasangan stent untuk meningkatkan aliran cairan dari saluran empedu atau pankreas.

  • Batu Empedu : Memungkinkan pengangkatan batu empedu penyebab sumbatan
  • Kanker : Untuk mengkonfirmasi diagnosis dan memasang stent atau melakukan drainase pada tumor
  • Pankreatitis : Untuk mengevaluasi saluran pankreas dan mengobati penyumbatan yang bisa jadi merupakan salah satu penyebabnya
  • Kolangitis : Sebuah infeksi pada saluran empedu yang seringkali memerlukan drainase segera.

Risiko dan Komplikasi

Meskipun ERCP adalah prosedur yang umum dilakukan, ada beberapa risiko yang bisa ditimbulkan, diantaranya adalah pendarahan, infeksi, perforasi (robeknya dinding usus atau saluran, atau bahkan reaksi alergi terhadap zat kontras yang digunakan).

Kesimpulan

ERCP adalah prosedur penting untuk diagnosis dan pengobatan masalah pada saluran empedu, kantong empedu, dan pankreas. Meskipun berisiko komplikasi, manfaatnya dalam diagnosis yang akurat dan terapi langsung sangat signifikan. Dengan perkembangan teknologi, ERCP semakin canggih dengan teknik yang lebih baik, berperan besar dalam meningkatkan efektivitas penanganan masalah kesehatan yang terkait dengan organ-organ dalam tubuh manusia.

Percayakan kesehatan dan kondisi tubuh Anda kepada dokter spesialis RS Royal Progress yang profesional dan berpengalaman, karena kami peduli akan kesehatan Anda.

Artikel Lainnya

Mengenal Anemia Aplastik: Gejala, Penyebab, dan Pengobatannya

Anemia aplastik merupakan kondisi langka namun potensial mengancam jiwa yang ditandai dengan penurunan jumlah semua jenis sel darah. Gangguan ini terjadi ketika sumsum tulang gagal memproduksi jumlah sel darah merah, sel darah putih, dan trombosit yang memadai. Sering disebut sebagai "sindrom kegagalan sumsum tulang", anemia aplastik memerlukan perhatian dan pemahaman segera karena tingkat keparahan dan […]
28/05/2024

Mengenal Gejala Demam Berdarah, Penyebab, Pengobatan dan Pencegahannya

Demam berdarah atau dengue merupakan penyakit yang disebabkan oleh virus yang ditularkan oleh nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus. Mengenali gejala demam berdarah dengan cepat sangat penting untuk mendapatkan perawatan yang tepat, serta mengurangi risiko komplikasi yang lebih serius. Meskipun telah dikenal sejak lama, demam berdarah tetap menjadi masalah kesehatan global yang serius. Bahkan, sejak awal tahun 2024, lebih dari […]
16/05/2024

Beberapa Penyebab Demam dan Cara Mengatasinya

Demam terjadi ketika suhu tubuh meningkat secara sementara. Hal ini merupakan salah satu cara sistem imun manusia merespon kondisi sekitarnya. Pada umumnya, suhu tubuh akan meningkat ketika terjadi infeksi. Meskipun seringkali kondisi ini tidak membahayakan, Anda perlu waspada apabila suhu tubuh lebih dari 39 derajat celcius. Baca Juga 10 Kasus Gawat Darurat yang Harus Diwaspadai & […]
29/04/2024

Ingin berkonsultasi dengan dokter spesialis yang tepat?

Dengan lebih dari 90 dokter spesialis berpengalaman, kami siap memberikan penanganan terbaik untuk setiap keluhan dan penyakit yang Anda alami. Jelajahi dokter di rumah sakit kami dan temukan dokter yang sesuai dengan kebutuhan Anda.
Cari Dokter
LOGO-RUMAH-SAKIT-ROYAL-PROGRESS_resize 2
logo-emergencyterakreditasi
crossmenu