Logo RS Royal Progress
Menu
Layanan Pelanggan
(021) 6400261
Buat Janji Temu
Hubungi IGD
Whatsapp
Home Blog Disleksia: Gejala, Penyebab, dan Cara Mengobati
Home Blog Disleksia: Gejala, Penyebab, dan Cara Mengobati

Disleksia: Gejala, Penyebab, dan Cara Mengobati

18/04/2024

Dalam tumbuh kembang anak, ada banyak hal yang mungkin menimpa anak. Salah satunya, disleksia. Apa itu disleksia? Tanda dan penyebabnya apa? Bagaimana perawatannya?

Apa Itu Disleksia?

Disleksia adalah kondisi di mana kemampuan belajar individu terganggu karena ketidakberdayaannya untuk mengenali suara dan bagaimana bunyi tersebut mempunyai hubungan dengan huruf juga kata.

Sesuai pengertian disleksia di atas, disleksia juga disebut reading disability atau ketidaksanggupan seseorang untuk membaca.

Disleksia bukan perkara intelektual, pendengaran, atau penglihatan melainkan kelainan saraf otak bagian pemrosesan bahasa. Pada sejumlah kasus, disleksia juga menimpa remaja dan orang dewasa.

Gejala Disleksia

Anda mungkin kesusahan mendeteksi tanda disleksia pada anak sebelum usia sekolah. Namun, pada saat anak mulai belajar membaca, guru adalah orang pertama yang menyadarinya.

Level keparahan beraneka ragam, tetapi akan kentara sewaktu anak belajar membaca.

1. Sebelum Sekolah

Beberapa kemungkinan Anak Anda berisiko mengalami disleksia ketika

  • telat bicara
  • lama mempelajari kata baru
  • susah menyusun kata-kata
  • terkendala sewaktu menghafal huruf, angka, dan warna
  • juga kesulitan bermain gim kata berima atau menyanyikan lagu anak.

2. Usia Sekolah

Ketika anak masuk sekolah, gejala disleksia akan makin jelas. Tanda tersebut meliputi

  • kemampuan membacanya rendah, bahkan jauh di bawah standar usianya
  • kesulitan dalam memproses dan memahami apa yang telinganya dengar
  • kesulitan untuk menemukan jawaban yang tepat
  • terkendala dalam tata urutan
  • kesulitan dalam melihat (bisa juga disertai mendengar) persamaan dan perbedaan suatu huruf dan kata
  • susah mengeja
  • tidak bisa mengucapkan kata asing
  • terlalu lama menyelesaikan tugas yang berhubungan dengan membaca dan menulis
  • juga menghindar dari aktivitas membaca dan menulis.

3. Remaja dan Dewasa

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, remaja dan dewasa juga bisa tertimpa gangguan belajar ini. Tandanya sama, tetapi bisa juga ditambah dengan beberapa kondisi berikut.

  • Sulit membaca nyaring.
  • Lambat dalam kegiatan membaca dan menulis.
  • Terkendala dengan ejaan atau mengeja.
  • Salah mengucapkan kata atau nama, bisa juga salah memilih kata.
  • Kesulitan merangkum cerita.
  • Susah belajar bahasa asing.
  • Kesulitan memahami makna kiasan atau konotasi dan kata khusus.
  • Susah menghafal.
  • Susah menyelesaikan soal matematika.

Penyebab Disleksia

Penyebab pasti dari disleksia belum diketahui. Namun, perkiraan saat ini penyebabnya adalah faktor genetis yang memengaruhi cara otak dalam memproses dan memahami huruf dan kata.

Faktor Risiko Disleksia

Anak yang keluarganya mempunyai riwayat disleksia atau kesulitan belajar lainnya meningkatkan faktor risiko terkena disleksia.

Selain itu, bayi yang lahir dengan berat badan rendah atau prematur juga paparan nikotin, alkohol, dan obat-obatan juga bisa meningkatkan faktor risiko disleksia.

Diagnosi. Disleksia

Tidak ada tes utama untuk mendiagnosa keadaan ini. Namun, ada beberapa langkah yang akan dokter ambil, yaitu.

  • Mempertanyakan bagaimana perkembangan anak, masalah pendidikan, dan riwayat kesehatan.
  • Bagaimana kehidupan atau lingkungan rumah.
  • Kuesioner.
  • Uji mata, telinga, dan neurologis atau otak.
  • Tes psikologis.
  • Tes kemampuan baca dan akademis lain

Perawatan Disleksia

Sampai saat ini, belum ada cara yang dokter ketahui untuk memperbaiki kelainan saraf otak yang menjadi penyebab disleksia. Selain itu, fakta lain dari disleksia adalah ini merupakan masalah seumur hidup.

Namun, deteksi dan evaluasi dunia bisa membantu untuk menentukan kebutuhan apa yang tepat dengan kondisi disleksia anak sehingga anak bisa mencapai potensinya.

1. Metode Pendidikan

Pada anak disleksia, ada teknik pendidikan khusus yang bisa guru dan orang tua gunakan. Dengan hasil tes psikologis, guru dan orang tua akan terbangun untuk menetapkan pengajaran yang tepat dengan kondisi anak.

Di antaranya menggunakan indra sebagai metode belajar seperti pemanfaatan video dan audio kemudian visualisasi dengan jari atau gerak mulut untuk membantu anak dalam memproses informasi.

Teknik pendidikan dalam perawatan ini berkonsentrasi pada

  • mengenali dan memakai suara kecil untuk membentuk kata,
  • memahami bahwa huruf dan rangkaiannya mewakili sebuah kata dan suaranya,
  • membantu memahami apa yang anak baca,
  • membaca nyaring untuk akurasi, kecepatan, dan kafasihan atau ekspresi membaca,
  • mengembangkan kosa kata dengan kata yang mudah anak pahami juga kenali.

Apabila disleksia sudah tergolong parah, les khusus sebaiknya lebih sering dilakukan.

2. Pengobatan Dini

Anak yang mendapat bantuan tambahan pada saat taman kanak-kanak atau kelas satu, seringkali kemampuan membacanya meningkat baik pada jenjang sekolah selanjutnya.

Sementara sebaliknya, anak yang tidak mendapat bantuan sedini mungkin akan mengalami kesulitan pada saat pelajaran.

Oleh karena itu, penting sekali deteksi dan evaluasi dini.

Komplikasi Disleksia

Disleksia bisa menyebabkan beberapa masalah, yakni.

1. Kesulitan Belajar

Hal ini karena membaca merupakan keterampilan dasar. Bahkan sebagian besar mata pelajaran di sekolah mengharuskan menggunakan kemampuan membaca. Karena kemampuannya terkendala maka anak akan mengalami kesulitan belajar. Alhasil nilai menurun.

2. Masalah Sosial

Apabila tidak ditangani, disleksia bisa membuat anak rendah diri atau tingkat kepercayaan dirinya menurun, masalah perilaku, kecemasan, agresi, dan menarik diri dari lingkungan.

3. Masalah Saat Dewasa

Sementara di sisi lain, ketidakmampuan membaca dan memahami huruf juga angka bisa menghambat anak-anak mencapai potensi tertinggi mereka untuk tumbuh dewasa. Hal ini akan berefek negatif untuk pendidikan, sosial, dan ekonominya dalam jangka panjang.

4. ADHD

Di sisi lain, anak-anak yang mengalaminya juga memiliki peningkatan risiko mengalami ADHD atau attention deficit or hyperactivity disorder atau sebaliknya.

Dan ADHD ini bisa mengakibatkan kesulitan menjaga perhatian. Selain itu, bisa juga menyebabkan perilaku hiperaktif dan impulsif yang bisa membuat pengobatan disleksia makin sulit.

Kapan Harus ke Dokter?

Meski sebagian besar anak sudah siap untuk belajar membaca pada usia taman kanak-kanak atau kelas satu sekolah dasar, anak-anak disleksia berbeda. Mereka akan kesulitan belajar membaca pada saat itu.

Dan apabila hal ini terjadi, lekas mencari pusat layanan kesehatan terdekat dan buat janji temu dengan dokter spesialis anak. Setelahnya, konsultasikan perawatan yang tepat untuk anak.

Salah satu tempat untuk mendapatkan perawatan disleksia adalah Klinik Tumbuh Kembang RS Royal Progress. Di sini, Anda bisa membuat janji temu dengan dokter spesialis anak untuk permasalahan Anda.

Konsultasi dengan Dokter Spesialis Kami
  • Dyslexia - Mayoclinic
  • Disleksia - Tanda, Penyebab, Gejala, Cara Mengobati - honestdocs

Ingin berkonsultasi dengan dokter spesialis yang tepat?

Dengan lebih dari 90 dokter spesialis berpengalaman, kami siap memberikan penanganan terbaik untuk setiap keluhan dan penyakit yang Anda alami. Jelajahi dokter di rumah sakit kami dan temukan dokter yang sesuai dengan kebutuhan Anda.
Cari Dokter
Dengan lebih dari 90 dokter spesialis berpengalaman, kami siap memberikan penanganan terbaik untuk setiap keluhan dan penyakit yang Anda alami. Jelajahi dokter di rumah sakit kami dan temukan dokter yang sesuai dengan kebutuhan Anda.
Artikel Pilihan

Prosedur EVLA untuk Pengobatan Varises: Cara Kerja & Keunggulannya

Selain memberikan dampak estetik yang tidak Anda inginkan, varises juga dapat menyebabkan gejala yang kurang nyaman, seperti nyeri, pembengkakan, dan sensasi berat pada kaki. Untungnya, perkembangan teknologi medis telah membawa inovasi dalam pengobatan varises, salah satunya dengan endovenous laser ablation (EVLA). Artikel ini akan membahas apa itu EVLA, bagaimana cara kerjanya, dan apa saja keuntungannya. Apa Itu […]
16/05/2024

Radang Usus Buntu: Penyebab, Gejala, Cara Mengobati & Mencegahnya

Pernahkah Anda mengalami rasa nyeri perut bagian kanan bawah dan menjadi semakin parah ketika mendiamkannya? Mungkin Anda mengalami gejala radang usus buntu. Meski istilah ini cukup familiar, namun jangan sepelekan kondisi ini karena bisa memicu komplikasi serius! Untuk itu, pahami definisi, penyebab radang usus buntu dan cara mengatasinya, hingga proses diagnosis secara medis untuk mendeteksi […]
16/05/2024

DSA (Digital Subtraction Angiography) - Tindakan Revolusioner dalam Pemeriksaan dan Penanganan Pembuluh Darah

Perkembangan teknologi di bidang medis berkembang sangat pesat. Banyak inovasi baru terus bermunculan dalam bidang kedokteran. Salah satu terobosan yang signifikan dan revolusioner adalah DSA singkatan dari Digital Subtraction Angiography. Apa itu DSA? DSA adalah singkatan dari Digital Subtraction Angiography, suatu tindakan berupa teknik pencitraan medis dengan menggunakan sinar-X pada arteri dan vena. Teknik ini […]
29/04/2024

Berbagai Jenis Gangguan Pernapasan, Gejala, dan Pengobatannya

Timbulnya gejala gangguan pernapasan bisa terasa sangat tidak nyaman dan mengurangi kualitas hidup kita sehari-hari. Gangguan pernapasan umumnya terkait dengan kondisi patologis, yang berdampak pada sistem pernapasan, termasuk paru-paru. Sebagian memang cukup ringan seperti flu biasa, namun bisa juga memicu penyakit yang mengancam jiwa, yaitu pneumonia, kanker paru-paru, PPOK, dan sebagainya. Baca Juga Fakta dan […]
02/04/2024

Punya sakit maag? Pahami gejala dan pengobatannya!

Maag sering dikatakan sebagai penyakit yang tidak berbahaya bahkan terkadang dapat diremehkan oleh banyak orang. Padahal maag bisa menjadi penyakit serius jika sudah memasuki tahap komplikasi. Apa yang dimaksud dengan maag? Mari kita bahas dalam artikel kesehatan berikut. Pengertian Sakit Maag Sakit Maag dalam istilah medis disebut juga dengan Dispepsia yang aritnya penyakit diakibatkan adanya gangguan pada […]
15/03/2024
Artikel Lainnya

Operasi Angkat Rahim: Prosedur, Indikasi, dan Efek Sampingnya

Operasi angkat rahim disebut juga dengan histerektomi. Ini merupakan prosedur bedah yang melibatkan pengangkatan rahim secara keseluruhan atau sebagian. Prosedur operasi angkat rahim biasanya untuk alasan medis, seperti fibroid, kanker rahim, dan endometriosis. Cari tahu lebih lanjut mengenai prosedur operasi angkat rahim, indikasi yang memerlukan tindakan ini, efek sampingnya, serta perawatan pasca operasi. Penyebab Rahim […]
16/05/2024

Apa Itu Terapi Wicara? Tujuan, Manfaat, dan Prosedurnya

Terapi wicara atau speech therapy adalah salah satu model penanganan kesehatan untuk mereka yang menderita gangguan berbicara, bahasa, dan kemampuan menelan. Melalui terapi ini, terapis akan membantu penderita untuk mengembangkan keterampilan pemahaman, bahasa, komunikasi, kefasihan, dan produksi suara. Untuk tahu lebih dalam, berikut adalah penjelasan dari apa itu terapi wicara, tujuan, manfaat, dan prosedurnya. Apa Itu Terapi […]
18/04/2024

Definisi, Gejala Hepatitis A dan Manfaat Vaksin Hepatitis A

Ada 5 jenis virus hepatitis, yakni tipe A, B, C, D, dan E. Namun, sejauh ini baru ada 2 Hepatitis yang baru bisa dicegah menggunakan imunisasi, yaitu tipe A dan B. Baca Juga Vaksin Hepatitis B: Pengertian, Manfaat, dan Prosedur Membahas vaksin Hepatitis A, tahukah Anda vaksin jenis apa ini? Diperuntukkan untuk siapa? Bagaimana dosis […]
18/04/2024
1 2 3 5
LOGO-RUMAH-SAKIT-ROYAL-PROGRESS_resize 2
logo-emergencyterakreditasi
crossmenuchevron-down