Logo RS Royal Progress
Menu
Layanan Pelanggan
(021) 6400261
Buat Janji Temu
Home Blog Kenali Asma beserta Penyebab, Gejala dan Pencegahannya

Kenali Asma beserta Penyebab, Gejala dan Pencegahannya

15/03/2024

Asma termasuk dalam jenis penyakit jangka panjang atau kronis. Asma terjadi ketika saluran udara mengalami penyempitan akibat reaksi tubuh terhadap benda asing dalam tubuh. Hal ini dapat menyebabkan sesak napas atau kesulitan bernapas. Asma paling sering didiagnosis pada anak-anak dan dewasa muda, tetapi juga dapat terjadi pada orang dewasa. Ada berbagai jenis asma, dan setiap orang mungkin mengalaminya secara berbeda.

Sebagai penyakit yang umumnya diderita oleh banyak orang, penyakit asma sudah menjadi penyakit umum yang tidak menakutkan. Penyakit ini berhubungan dengan masalah paru-paru di mana seseorang yang terkena penyakit asma dan sedang kambuh, maka akan sulit untuk bernapas. Karena itu, Asma bisa berakibat sangat serius dan bahkan mematikan jika tidak diobati.

Menurut Kementerian Kesehatan RI, pada tahun 2018 diperkirakan 2,4 persen dari seluruh penduduk Indonesia menderita asma. Jumlah ini jauh lebih tinggi dari perkiraan WHO dimana sekitar 0,8 persen jumlah penderita asma di Indonesia. Jika diproyeksikan, penderita asma dapat meningkat yang berujung pada meningkatnya juga angka kematian yang diakibatkan oleh penyakit asma.

Mengenal Asma

Asma merupakan penyakit yang bisa mematikan, namun banyak orang dengan kondisi tersebut tidak menganggap penyakit ini secara serius. Banyak orang menganggap bahwa asma dapat diobati hanya dengan menggunakan inhaler, padahal jika asma sudah kambuh secara hebat maka penanganan medis sangat dibutuhkan. Penderita asma harus tahu bahwa mereka perlu menemui dokter mereka secara teratur, mengendalikan asma mereka, dan menggunakan obat-obatan sesuai resep untuk menghindari komplikasi kesehatan yang serius.

Penyebab dan Faktor Risiko

Banyak yang bertanya apa penyebab penyakit asma? Tahukah Anda, Dalam beberapa penelitian, asma memang belum dapat ditemukan secara pasti penyebab dari asma. Secara umum, asma dapat terjadi karena paru-paru terkena iritasi dan menyebabkan otot di saluran pernapasan jadi kaku dan menyempit. Ditambah dengan produksi dahak yang meningkat, sehingga penderita asma menjadi sulit bernapas. Pada anak, gejala asma dapat menghilang secara otomatis atau dengan sendirinya saat memasuki usia remaja. Namun, jika anak memiliki gejala asma yang cukup berat, sangat memungkinkan anak terkena asma kembali.

Selain iritasi, ada beberapa faktor risiko yang dapat memperburuk keadaan penderita asma, yaitu:

  • Asap rokok
  • Debu
  • Bulu hewan
  • Udara dingin
  • Infeksi paru-paru dan saluran napas bagian atas
  • Paparan zat kimia
  • Memiliki riwayat alergi
  • Aktivitas fisik
  • Risiko lingkungan pekerjaan tertentu seperti tukang las, kayu, atau pekerja pabrik tekstil;
  • Emosi yang berlebihan (tertawa terbahak-bahak atau kesedihan yang berlarut-larut);
  • Alergi makanan, seperti kacang-kacangan

Gejala Asma

Sebagai penyakit kronis yang menyerang organ pernapasan, sudah pasti salah satu gejala yang terlihat dari penderita asma adalah sulit bernapas atau sesak. Namun, bukan hanya itu, gejala umum lainnya dari asma ada bervariasi dan sangat penting untuk diketahui, seperti:

  • sulit bernapas melalui hidung
  • sesak dada
  • batuk
  • mengi, seperti mengeluarkan suara siulan saat menarik napas

Cara Mendeteksi Asma

Pada dasarnya, Asma dapat dideteksi dengan melihat pola gejala yang terjadi, respons terhadap terapi pengobatan yang sudah dilakukan dan kemungkinan adanya penyakit lain yang dapat mengakibatkan terjadinya asma (sebagai contoh alergi). Dalam proses diagnosa, dokter akan menanyakan apa saja gejala yang dirasakan seperti batuk, sesak napas, mengi serta berapa kali gejala ini terjadi. Selain itu, riwayat kesehatan keluarga tentang asma dan alergi lainnya juga akan ditanyakan sebagai bahan pertimbangan jika adanya penyakit keturunan yang mungkin terjadi.

Langkah selanjutnya, dilakukan pemeriksaan secara fisik. Proses ini disebut dengan tes Spirometri, dimana seseorang akan mengukur seberapa banyak udara yang dapat dihirup secara masuk dan keluar dengan menggunakan Spirometer.

Pemeriksaan ini tidak dapat dilakukan secara mandiri di rumah, mengingat dibutuhkan keahlian khusus dari dokter agar hasil yang diharapkan sesuai. Spirometer akan mengukur fungsi paru dan memberikan hasil pemeriksaan dalam bentuk grafik. Pemeriksaan ini wajib dilakukan fasilitas kesehatan. Berikut merupakan langkah-langkah melakukan tes spirometri:

  1. Duduklah dengan posisi paling nyaman
  2. Kemudian, dokter akan menutup hidung Anda menggunakan alat semacam klip tepat di atas hidung
  3. Tarik napas dalam-dalam dan tahanlah selama beberapa detik
  4. Embuskan ke dalam mouthpiece pada spirometer sekuat dan secepat yang Anda bisa

Selain menggunakan spirometer, ada pemeriksaan lain yang dapat dilakukan yaitu:

  • Pemeriksaan dengan alat peak flow rate meter; pemeriksaan ini bertujuan untuk mengetahui fungsi paru untuk mengalirkan udara.
  • Pemeriksaan reversibilitas (menggunakan alat bronkodilator)
  • Pemeriksaan provokasi bronkus, dimana pemeriksaan ini bertujuan untuk mengukur seberapa banyak penyempitan saluran napas yang dialami seseorang dari pemicu asma.
  • Tes alergi untuk memastikan apakah ada alergi akut yang dapat menyebabkan asma
  • Foto torak, untuk melihat keadaan dari organ paru-paru penderita asma

Komplikasi yang dapat terjadi

Seperti yang telah diinfokan sebelumnya, banyak orang yang menganggap bahwa penyakit asma tidak dapat menimbulkan komplikasi. Pernyataan ini sangat perlu disanggah, mengingat apabila penyakit asma tidak diobati dengan serius, maka dapat menimbulkan komplikasi hingga kematian. Penyakit asma yang dibiarkan tanpa penanganan bisa memicu berbagai komplikasi, seperti:

  • Masalah psikologis (mudah cemas, stres, atau depresi)
  • Menurunnya performa di sekolah atau pekerjaan
  • Tubuh sering merasa lelah
  • Gangguan pertumbuhan dan pubertas pada anak
  • Status asmatikus, yaitu kondisi asma yang parah dan tidak dapat merespon dengan terapi normal
  • Pneumonia
  • Gagal pernapasan
  • Kerusakan pada sebagian atau seluruh paru-paru
  • Kematian

Pengobatan yang dapat dilakukan

Dalam pengobatannya, cara mengobati penyakit asma ada dua terapi yang dapat dilakukan pada penderita asma yaitu meredakan gejala dan mencegah atau menghindar dari faktor risiko yang dapat menimbulkan gejala asma kambuh. Untuk itu, pengidap asma sangat perlu disiplin dalam menjalani pengobatan dengan dokter agar asma tetap terkendali. Selain itu, penderita asma juga wajib menghindari dari hal-hal yang memicu kekambuhan.

Umumnya, inhaler akan direkomendasikan sebagai obat untuk penanganan pertama saat asma kambuh namun sering menggunakan inhaler dapat berpotensi menyebabkan efek samping bagi pengguna. Kondisi serangan asma yang semakin memburuk sangat membutuhkan penanganan medis lebih lanjut meskipun sudah melakukan penanganan dengan inhaler maupun obat. Pasalnya, serangan asma sangat erat kaitannya dengan waktu tanggap penanganan agar terhindar dari komplikasi yang buruk.

Cara Mencegah Asma

Salah satu yang mudah untuk dilakukan agar serangan asma tidak terjadi yaitu dengan hindari faktor risiko yang memancing serangan. Berikut cara menyembuhkan asma agar tidak kambuh lagi, yaitu:

  • kenali dan hindari faktor pemicu asma seperti asap rokok, asap kendaraan yang berlebih, udara dingin dan lainnya
  • ikuti anjuran penanganan dari dokter secara rutin dan tepat
  • lakukan langkah pengobatan dengan patuh dan pahami penyebab serangan asma
  • menggunakan obat-obatan asma yang telah dianjurkan oleh dokter secara teratur dan patuh, sehingga pengobatan dapat berjalan dengan lancar
  • memastikan kondisi saluran napas

Selain dari itu hindari faktor risiko tersebut, vaksinasi flu dan pneumonia juga disarankan bagi pasien pengidap asma untuk mencegah komplikasi berbahaya yang berkaitan dengan pernapasan.

RS Royal Progress memiliki tim dokter spesialis paru yang berpengalaman dan didukung oleh teknologi terkini untuk mendeteksi dan mengobati penderita Asma. Klik di sini untuk info lebih lanjut.

Artikel Lainnya

Emboli Paru: Penyebab, Gejala, Pengobatan, dan Pencegahannya

Emboli paru merupakan kondisi serius yang terjadi ketika gumpalan darah atau benda lainnya terbawa oleh aliran darah ke paru-paru dan menyumbat salah satu arteri paru-paru atau cabangnya. Kondisi ini dapat menyebabkan kerusakan jaringan paru-paru, bahkan kematian jika tidak diobati dengan cepat. Untuk itu, pahami apa saja penyebab, gejala, pengobatan, serta langkah-langkah pencegahan yang tepat untuk […]
16/05/2024

Memahami Pneumonia, Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan hingga Pencegahannya

Pneumonia adalah suatu infeksi pada paru-paru yang dapat disebabkan oleh berbagai jenis bakteri, virus, atau jamur. Infeksi tersebut menyebabkan peradangan pada paru-paru dan membuat jaringan paru-paru terisi dengan cairan atau nanah yang membuatnya sulit untuk bernafas. Selain sulit bernafas, gejalanya bervariasi dari demam, batuk hingga menggigil dan nyeri dada. Penyakit Pneumonia dapat mempengaruhi siapa saja, tetapi […]
18/04/2024

Penting Dipahami, Ini Gejala TBC dan Cara Penanganannya

Indonesia merupakan negara dengan penderita TBC ketiga terbanyak di dunia, tepatnya setelah India dan Cina. Hal ini menunjukkan betapa tinggi persebaran penyakit satu ini. Sayangnya, banyak yang belum tahu apa itu TBC dan gejala-gejala TBC. Di artikel ini, Anda akan memahami lebih dalam tentang TBC, keluhan yang umum terjadi pada penderita TBC, serta cara penyembuhan TBC […]
18/04/2024

Ingin berkonsultasi dengan dokter spesialis yang tepat?

Dengan lebih dari 90 dokter spesialis berpengalaman, kami siap memberikan penanganan terbaik untuk setiap keluhan dan penyakit yang Anda alami. Jelajahi dokter di rumah sakit kami dan temukan dokter yang sesuai dengan kebutuhan Anda.
Cari Dokter
LOGO-RUMAH-SAKIT-ROYAL-PROGRESS_resize 2
logo-emergencyterakreditasi
crossmenu